Sunday, 20 August 2017

Tari Kipas Pakarena Asal Sulawesi Selatan ( Artikel Lengkap )

Tari kipas adalah salah satu tari tradisional Indonesia yang berasal dari budaya masyarakat Gowa di Sulawesi Selatan. Lebih lengkap, tari ini bernama Tari Kipas Pakarena. Pakarena berasal dari kata “Karena” yang berarti main, menunjukan bahwa dalam tarian ini penari akan mempertunjukan kelihaiannya memainkan kipas-kipas di tangannya.
Jika dilihat sekilas, tari kipas pakarena mirip dengan tari kipas khas Korea yang bernama Buchaechum. Namun jika diteliti lebih dalam lagi, keduanya memiliki banyak sekali perbedaan dan tidak saling berhubungan satu sama lain mulai dalam hal tema dan makna filosofis, gerakan, musik pengiring, hingga sejarah perkembangannya.

Tari Kipas Pakarena

Tidak ada yang tahu persis bagaimana sejarah tari kipas pakarena dimulai. Namun, sebagian masyarakat Gowa percaya, tarian ini berasal dari sebuah kisah perpisahan antara penghuni khayangan (boting langi) dan penghuni bumi (lino) di masa silam.
Dalam sebuah legenda Gowa, disebutkan bahwa dahulu ada beberapa penghuni khayangan yang turun ke bumi untuk mengajarkan bagaimana cara bertanam, beternak, dan berburu pada para penghuni bumi. Setelah tugasnya selesai, mereka kemudian kembali pulang ke khayangan dan membuat penduduk bumi merasa sedih. Tari kipas pakarena adalah wujud kesedihan dan kerinduan penduduk bumi pada penghuni khayangan yang telah dengan tulus mengajarkan mereka cara bertahan hidup.

1. Tema dan Makna Filosofi

Terlepas dari sejarah dan mitos munculnya tari kipas Pakarena tersebut, secara umum tarian ini sendiri memiliki makna yang sangat dalam tentang bagaimana sikap hidup masyarakat Gowa. Penarinya yang hanya berasal dari kaum perempuan membawakan gerakan-gerakan yang menggambarkan ekspresi kesantunan, kesetiaan, kelembutan, kepatuhan dan sikap hormat seperti yang dimiliki wanita Gowa pada umumnya. Sementara para pria yang bertugas menabuh alat musik untuk mengiringi tarian dengan gerakan-gerakan cepat menunjukan bahwa laki-laki Gowa adalah laki-laki yang kuat mental, pemberani dan tangguh.
Dari makna filosofis tersebut dapat disimpulkan bahwa selain dapat menjadi sarana hiburan rakyat, tari kipas pakarena juga dapat menjadi simbol kehidupan masyarakat Gowa secara umum.

Baca Juga:

Tari Payung Asal Sumatera Barat ( Artikel Lengkap )


2. Gerakan Tari Kipas

Gerakan tari kipas sebetulnya terbilang santai dan lemah lembut. Akan tetapi ketika seseorang hendak menjadi penarinya, ia haruslah dalam kondisi yang prima. Pasalnya meski dapat dilakukan dengan santai, pertunjukan tari yang dilakukannya harus dalam durasi yang cukup lama, yakni sekitar 2 jam.
Gerakan tari kipas sendiri juga sarat dengan nilai-nilai filosofis. Tarian tradisional ini diawali dan diakhiri dengan posisi duduk sebagai simbol penghormatan dan kesantunan para penari pada para penonton. Ada pula gerakan memutar searah jarum jam yang menjadi simbol siklus kehidupan manusia. Kemudian gerakan naik turun menyimbolkan kehidupan manusia yang tidak stabil, naik dan turun. Serta larangan bagi penari yaitu mengangkat kakinya terlalu tinggi dan membuka matanya dengan lebar. Larangan tersebut utamanya berkaitan dengan norma kesopanan.

3. Iringan Tari

Sama dengan kebanyakan tari tradisional lainnya di Indonesia, tari kipas pakarena asal Gowa juga diiringi dengan bunyi tetabuhan sebagai musik pemandu. Alat musik yang dimainkan adalah Gondrong Rinci. Gondrong Rinci adalah  seperangkat alat musik tradisional yang terdiri dari beberapa buah gendang (gandrang), suling, dan instrumen lainnya. Godrong Rinci sendiri dimainkan oleh 4 sd 7 orang pria.
 

4. Setting Panggung

Tari kipas kerap dimainkan oleh 5 orang penari wanita. Hanya saja sebetulnya tidak ada aturan baku yang mengatur berapa jumlah penari yang boleh berada di atas panggung. Kadang kali, penari sendiri bisa berjumlah hingga 10 orang. Jumlah tersebut belum termasuk para penabuh alat musik yang berada di samping kanan atau kiri panggung.
 

5. Tata Rias dan Tata Busana

Para penari wanita dirias sedemikian rupa agar terlihat semakin cantik. Mereka mengenakan kostum khusus yaitu pakaian adat Sulawesi Selatan yang bernama baju bodo dengan aksesoris pelengkap lainnya. Sementara para penabuh alat musik menggunakan busana seragam yaitu baju bella dada.
 

6. Properti Tari

Sesuai namanya, properti utama yang digunakan dalam pertunjukan tari kipas pakarena adalah kipas tangan berukuran besar. Masing-masing penari memegang 2 buah kipas di tangan kanan dan kirinya. Warna kipas sendiri umumnya adalah warna cerah, seperti merah, kuning, putih, atau ungu.


Search Populer:
  • kostum tari kipas pakarena
  • ragam gerak tari kipas
  • video tari kipas
  • properti tari kipas pakarena
  • sejarah tari kipas
  • tari bosara
  • tari kipas korea
  • gambar tari kipas
  • Sejarah Tari Kipas
  • Penjelasan Tari Kipas

Artikel Terkait